Cari Blog Ini

Memuat...

Kamis, 08 April 2010

Berwisata Rohani Ke Semana Santa-Kota Reinha Larantuka



foto 1: Arca Tuan Ma atau Bunda Maria.

Larantuka telah mendunia. Berkat wisata rohani Semana Santa-nya, Larantuka mampu menerobos sekat dan mampu menggerakan semua orang untuk ‘menyepi’ guna melihat seluruh kehidupan seberapa jauh mengikuti Yesus, Sang Penebus dosa umat manusia. Untuk mengetahui bagaimana potret Semana Santa tahun ini, berikut catatan perjalanan dari Kota Reinha.

LARANTUKA ON- Langit cerah saat KMP Namparnos yang kami (Sil Nusa dan Eko) tumpangi merapat di Pelabuhan Waibalun Jumat pagi (2/4/10) lalu. Suasana pelabuhan dan Kota Larantuka atau yang biasa disebut dengan Kota Reinha atau Tanah Nagi nampak dipadati penduduk. Walaupun banyak peziarah yang datang ke kota itu, Larantuka tetap sunyi senyap. Tak ada bunyi musik atau klakson kendaraan. Kota Larantuka saat itu menjadi kota yang sedang berkabung, sunyi senyap, tenang, jauh dari hingar bingar karena umat dan peziarah umumnya sedang konsentrasi pada kesucian batin dan kebersihan hidup. Mayoritas penduduk dan peziarah yang datang ke kota ini berpakaian hitam-hitam sebagai tanda bahwa mereka sedang berduka cita atas wafatnya Tuhan Yesus Kristus atau wafatnya Nabi Isa Almasih. Sementara di sepanjang pesisir pantai dan pelabuhan ikan terlihat puluhan hingga ratusan kapal kecil maupun besar sedang antri untuk mengangkut para peziarah menuju Wure, suatu kampong dimana terdapat Kapela Tuan Ma (Bunda Maria) berada.
Keadaan itu pun memaksa kami untuk bergerak cepat menuju kediaman kerabat kami bernama Kons di Sanjuan. Setelah menitipkan tas di penginapan, dengan menumpang mikrolet, kami langsung menuju Pelabuhan TPI (tempat pelelangan ikan) Di sana, kami pun harus ‘berlomba’ menaiki kapal-kapal yang sedang berlabuh di pelabuhan. Tak lama kemudian, Kapal Flotim 02 yang kami tumpangi sudah dipenuhi peziarah sehingga sang kapten langsung mengemudikannya menuju bagian tengah agar kapal lainnya bisa merapat di pelabuhan.
Hawa panas di siang itu, sama sekali tak menyurutkan semangat umat dan peziarah. Dengan menumpang ratusan kapal mulai dari perahu motor hingga kapal ASDP dan kapal lainnya, para peziaran menuju Wure untuk menjemput Tuan Ma. Ritual ini sudah berlangsung selama 5 abad atau 500 tahun. Dari Kota Reinha inilah, Agama Katolik mulai berkembang di daratan Flores. Karenanya, Kota Reinha disebut juga sebagai pusat pengembangan agama Katolik di wilayah timur Nusantara khususnya di NTT. Pengambangan Agama Katolik ini disiarkan oleh kaum awam atau non klerus. Berkembang pesatnya agama Katolik di daratan Flores dan NTT umumnya tentu saja atas dukungan dan peran para raja di Larantuka dan daratan Flores, para misionaris serta confreria atau perkumpulan persaudaraan rasul awam. Selain itu, sejarah juga mencatat, berkembangnya Agama Katolik tak bisa lepas dari peran dan dukungan para Kakang (Kakang Lewo Pulo) dan para Pou atau Suku Lema.
Dalam penyebaran ajaran Katolik inilah, kemudian melahirkan suatu tradisi yang disebut dengan Semana Santa. Semana Santa adalah suatu tradisi warisan Portugis di Larantuka. Ini berawal dari abad ke XV sejak masuknya misionaris Dominikan. Upacara Semana Santas sangat unik karena terlibatnya para raja maupun bangsawan. Peran dan pengaruh Raja Larantuka dan keturunannya sangat besar dan dominan dalam setiap penyelenggaraan. Sejak Raja Larantuka ke-10 yakni Raja Ola Oda Bala DVG dipermandikan secara Katolik, beliau telah memerintahkan agar semua suku (Pou) yang berada dalam lingkaran kekuasaannya harus memberi perhatian yang serius dalam membantu gereja, baik dalam usaha perluasan agama maupun peningkatan iman umat. Pada setiap pagelaran kegiatan Semana Santa yang dilakukan secara mentradisi, Raja dan keturunannya bersama suku-suku Semana mengkoordinir seluruh rangkaian kegiatan.
Semana Santa adalah istilah orang nagi Larantuka mengenai masa puasa 40 hari menjelang hari raya Paskah yang diwarnai dengan kegiatan doa bersama pada kapela-kapela (tori) dan dilaksanakan selama pekan suci. Doa bersama Semana Santa diawali pada hari Rabu Abu (permulaan masa puasa) sampai dengan hari Rabu Trewa. Orang nagi Larantuka memaknai masa Semana Santa sebagai masa permenungan, tapa, sili dosa dan tobat.
Ritual ini dilakukan untuk menghayati kisah kesengsaraan Tuhan Yesus. Prosesi Jumad Agung atau Sesta Vera ini dilakukan setiap tahunnya dan telah menjadi event wisata rohani bagi para peziarah dari berbagai penjuru dunia. Dalam menjalani prosesi Jumat Agung ini, umat Katolik melakukannya dengan berpuasa. Bertapa, tobat atas semua salah dan dosa. Dalam pertapaan inilah, umat bedoa dan bernyanyi dalam bahasa Portugis, Indonesia dan daerah serta bahasa Latin.
Prosesi Semana Santa berakhir pada Rabu Trewa, Pada hari tersebut, di semua kapela pada sore harinya umat melakukan lamentasi mendaraskan ratapan sebagaimana yang dilakukan Nabi Yeremia pada masa lampau. Di Larantuka, lamentasi dilakukan dengan mengikuti ritus Romawi.
Sehari sebelum Jumat Agung atau pada Kamis Putih, warga Kota Larantuka melakukan kegiatan yang disebut dengan ‘tikan turo’ atau menanam tiang-tiang lilin pada semua pagar sepanjang jalan yang menjadi rute prosesi Jumat Agung. Tikan turo dilakukan oleh kaum mardomu sesuai "promesa-nya" (nasarnya). Sementara itu, di Kapela Tuan Ma, berlangsung upacara ‘muda tuan’ atau upacara pembukaan peti yang selama satu tahun ditutup oleh petugas Confreria yang telah diangkat melalui sumpah.
Selanjutnya Arca Tuan Ma dibersihkan dan dimandikan kemudian dilengkapi dengan busana perkabungan, sehelai mantel warna hitam, ungu atau beludru biru. Setelah itu kesempatan diberikan kepada umat untuk berdoa, menyembah, bersujud mohon berkat dan rahmat, kiranya permohonannya dikabulkan oleh Tuhan Yesus melalui perantaraan Bunda Maria (Per Mariam ad Jesum). Pintu kapela Tuan Ma dan Tuan Ana baru dibuka pada pagi pukul 10.00. Sebagaimana tradisi, Raja keturunan Diaz Viera Godinho yang membuka pintu kapela. Sesudah dibuka baru dimulai kegiatan pengecupan Tuan Ma dan Tuan Ana (Cium Tuan) yang berlangsung dalam suasana hening dan sakral.


(==>foto 3: Kaum Lagademus sedang mengusung peti jenasah Tuan Ana.

(==>foto 4: Para confreira sedang meratapi kematian Yesus saat prosesi Jumat Agung.



Menghayati Prosesi Jumat Agung

Jumat Agung adalah hari wafatnya Isa Almasih. Prosesinya dilakukan dengan menghantar jenasah Yesus Kristus yang memaknai Yesus sebagai inti sedangkan Bunda Maria adalah pusat perhatian, Bunda yang bersedih, Bunda yang berduka cita (Mater Dolorosa).
Sekitar pukul 10.00, ritus Tuan Meninu dari Kota Rewido digelar. Setelah berdoa di kapela, Tuan Meninu diarak lewat laut dengan acara yang semarak nan sakral. Prosesi laut melawan arus ini berakhir di Pante Kuce, depan istana Raja dan selanjutnya diarak untuk ditakhtakan pada armada Tuan Meninu di Pohon Sirih. Arca Tuan Ma pun diarak dari kapela-Nya menuju Gereja Kathedral. Pada sore hari pukul 15.00, patung Tuan Missericordia juga diarak dari kapela Missericordia Pante Besar menuju armidanya di Pohon Sirih.
Dalam prosesi ini juga diikuti oleh dua uskup dari Fatima, Portugal, yakni Uskup Emeritus Fatima, Mgr. D Serafim, dan Uskup Fatima, Mgr. Luciano Gurera. Keduanya menumpang perahu nelayan dan perahu motor yang disiapkan panitia untuk melepas perarakan Tuan Meninu dari Pantai Kota Rewido, Sarotari menuju Pante Kuce, Pohon Sirih.
Seperti biasa, patung Tuan Meninu dilakukan melalui laut. Ribuan peziarah ikut prosesi laut ini. Para peziarah menumpang ratusan perahu nelayan dan perahu motor serta kapal-kapal yang ada. Patung Tuan Meninu (patung kanak-kanak Yesus) menumpang  sebuah perahu nelayan yang disiapkan panitia. Dalam perahu Tuan Meninu ini ikut hadir Uskup Larantuka, Mgr. Frans Kopong Kung, Pr.
Selain dua uskup protugal, juga hadir Menteri Pertahanan RI, Purnomo Yusgiantoro dan Dubes Portugal, Carlos Manuel Leitao Frota, bersama istrinya Ny. Manuel Frota.
Sekretaris Menteri Pertahanan mengatakan, kunjungan Menteri Pertahanan RI, Purnomo Yusgiantoro, ke Larantuka sebetulnya merupakan kunjungan kerja.
"Menhan juga menganut iman yang sama dengan umat Katolik di sini, sehingga ikut dalam prosesi, "kata Sekretaris Menhan.
Selain para pejabat pusat dan tamu asing, juga terlihat Gubernur NTT, Frans Lebu Raya dan Wakil Bupati Flores Timur, Yosep Lagadoni Herin, S.Sos.
Dalam prosesi menjemput Tuan Ma di Wure, pezirah atau para penjemput harus berhadapan dengan arus laut yang terkenal ganas di Selat Gonsalu. Namun, ganasnya laut sama sekali tidak menyurutkan umat dan para peziarah mengikuti prosesi laut. Peziarah yang tidak kebagian perahu motor mengikuti perarakan dari darat dengan kendaraan dan ada yang berdiri di sepanjang pantai. Prosesi lewat laut ini untuk memaknai Yesus sebagai inti, sedangkan Bunda Maria adalah pusat perhatian karena sedang bersedih, bunda yang berduka cita (mater doloroso).
Pada prosesi Jumat malam, umat dan peziarah yang hadir tahun ini lebih banyak dari tahun sebelumnya.
Dalam pelaksanaannya, perjalanan prosesi mengelilingi kota Larantuka menyinggahi 8 tempat perhentian (armida) yakni: (1) Armida Missericordia, (2) Armida Tuan Meninu (armida kota), (3) Armida St. Philipus, (4) Armida Tuan Trewa, (5) Armida Pantekebi, (6) Armida St. Antonius, (7) Armida Kuce dan (8) Armida Desa Lohayong.
Armida-armida tersebut sesuai urutannya, menggambarkan seluruh kehidupan Yesus Kristus mulai dari ke-AllahNya (Missericordia), kehidupan manusia-Nya dari masa Bayi (Tuan Meninu), masa remaja (St. Philipus) hingga masa penderitaan-Nya sambil menghirup dengan tabah dan sabar seluruh isi piala penderitaan sekaligus piala keselamatan umat manusia.

Sabtu Santo-Minggu Paskah
Pada hari Sabtu atau yang biasa disebut dengan Sabtu Santo, umat mengarak kembali Tuan Ma dan Tuan Ana dari Gereja Katedral untuk disemayamkan di kapelanya masing-masing. Pun juga patung Tuan Missericordia dan Tuan Meninu diarak dari armidanya kembali ke kapelanya. Sementara pada hari Minggu Paskah umat Katolik merayakannya sebagai Hari Kebangkitan Tuhan Yesus yang telah mengalahkan maut dan kematian. Minggu Paskah adalah hari dimana Yesus bangkit dari kuburnya. Hari Minggu Paskah adalah hari kemenangan dan hari itu adalah hari keselamatan umat manusia yang mengikuti Yesus. Umat bersama imam merayakan ekaristi di Gereja. Pada sore harinya, umat bersama irmau dan pesadu Confreria mengantar patung Maria Alleluya dari kapela Pantekebis ke Gereja Katedral untuk disemayamkan selama upacara ekaristi. Selesai perayaan ekaristi, patung Maria Alleluya diarak kembali ke Kapela Pantekebis; setelah pentakhtaan patung Maria Alleluya, dilakukan acara "sera punto dama" dari para mardomu pintu Tuan Ma dan Tuan Ana yang lama kepada yang baru. Acara "sera punto dama" juga dilakukan di Kapela Missericordia Pante Besar setelah berdoa Alleluya selesai. Dengan demikian, berakhirlah prosesi suci yang panjang; Semana Santa dengan Sesta vera sebagai mahkotanya. Sebagai budaya sakral warisan Portugis, ritus suci digelar juga di Konga dan Wureh.

Lima Abad Tuan Ma
Semana Santa menjadi momentum pembaruan iman dalam ziarah bersama Bunda Maria. Tema umum yang ditetapkan ialah "Berziarah bersama Bunda Maria". Demikian disampaikan Uskup Larantuka, Mgr. Frans Kopong Kung, Pr, ketika mengumumkan perayaan Lima Abad Tuan Ma di Larantuka, 7 Oktober 2009 lalu. Saat itu, Uskup Frans Kopong Kung dalam surat gembala, "Berziarah Bersama Maria, memaknai Lima Abad Tuan Ma," meminta agar umat menyadari perayaan lima abad Tuan Ma sebagai momen pembaharuan iman dalam ziarah bersama Bunda Maria. Perayaan yang akan berpuncak pada  7 Oktober mendatang harus menjadi gerakan pertobatan.  Semua mesti bertobat. Orangtua perlu bertobat dan memberikan contoh hidup yang baik bagi anak-anak. Anak-anak juga perlu membaharui diri dengan menjaga nilai-nilai kristiani. Pejabat pemerintah juga perlu semakin sadar akan tugasnya untuk melayani rakyat, bukan untuk mengeksploitir rakyat demi keuntungan pribadi. Singkatnya, dibutuhkan pembaharuan total, sehingga makna Semana Santa tetap kuat dihayati. 
Hal sama juga disampaikan Pastor Paroki Katedral Reinha Rosari Larantuka, Rm. Yosef Naran Leni, Pr. Ia mengatakan, Semana Santa harus menjadi momentum pembaharuan, kesempatan bertobat dan memperbaiki diri. Kehidupan devosional yang kental hendaknya berdampak pada perubahan sikap dan perilaku hidup yang lebih kristiani dalam kehidupan sehari-hari. Itulah sesungguhnya arti Semana Santa bagi perbaikan kwalitas hidup kita. Suksesnya perayaan Semana Santa kali ini tentu selain kerja panitia dan semua paroki dan keuskupan, tapi juga atas dukungan berbagai pihak.
Karena itu, atas nama umat, Pastor Paroki Katedral Reinha Rosari Larantuka, Rm. Yosef Naran Leni, Pr, menyampaikan terima kasih kepada semua pihak seperti pihak manajemen ASDP, capten dan anak buah kapal fery Ile Boleng, Uma Kalada, Namparnos, Rokatenda, KM Awu dan Sirimau serta semua sarana pelayaran. Terima kasih kepada jasa penerbangan udara dan trasportasi darat, pemerintah pusat, propinsi, kabupaten dan semua unsur muspida. Para duta besar dan para uskup serta iman dan biarawan serta seluruh peziarah yang mengambil bagian dan menyukseskan perayaan tersebut. ==> silnusa

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar